var adfly_protocol = 'https'; var popunder = true;

Monday, December 5, 2011

RINGKASAN BHARATAYUDA versi Mpu Sedah Panuluh

Menit sebelum perang dimulai, Yudistira pergi ke Kakeknya BISMA sendirian, berlutut untuk yang besar dan berkata, "Aku minta maaf bahwa hari ini Aku harus bertarung Engkau dalam perang tidak bisa dihindari. Tapi Aku ingin membiarkan Engkau tahu bahwa keluarga besar PANDAWA mencintai dan menghormati Engkau tulus Aku ingin meminta berkat Engkau dalam perang suci "..

**

BISMA yang Agung hampir menangis, menyentuh kepala Yudistira dan menjawab, "Jauh di dalam hati saya, Aku selalu mencintaimu PANDAWA dan KURAWA, Aku menyesal bahwa Aku telah gagal untuk mencegah perang ini dan lebih buruk lagi aku dipaksa untuk bergabung dengan sisi yang berlawanan karena komitmen Aku untuk DESTARATA. Aku tidak ragu bahwa Engkau berada di sisi kanan Memerangi sebagai Ksatria benar dan Engkau akan menang.. Semoga abatara memberkati Engkau ".

**

*Kemudian Yudistira melakukan hal yang sama dengan mengunjungi Krepa dan Salya.

**

*Perang dimulai, BISMA berjuang seperti singa, dan prajurit lainnya dari kedua belah pihak juga. Pada hari pertama, dari sisi PANDAWA UTORO dan Seto dari Wirata tewas. DURYUDANA senang.

PANDAWA terpaksa dalam pertemuan tersebut telah memutuskan untuk memimpin PANDAWA Srikandi tentara melawan BISMA. BISMA setelah melihat Srikandi berusaha menghindarinya. Dia tahu bahwa kematiannya harus di tangan seorang wanita tomboi. Meskipun ia sudah tahu bahwa, hidupnya diberi nomor, dia bertempur dengan gagah berani. Banyak panah ditembak oleh Srikandi, dibantu oleh ARJUNA menembus tubuh tua nya, akhirnya ia terjatuh




**

*BISMA sekarat dikelilingi oleh PANDAWA dan KURAWA, ia mengatakan DURYUDANA, "Engkau adalah orang yang bisa menghentikan perang ini. Jangan serakah untuk sepupu PANDAWA Engkau sendiri. Seperti untuk diri saya, Aku sekarat dalam lembaran, Aku telah membayar utang Aku untuk KURAWA ".

**

*DURYUDANA menolak untuk menghentikan perang, dan menuduhnya bahwa BISMA selalu di sisi PANDAWA. Lalu BISMA berkata kepada KARNA , "Aku tahu rahasiamu, BATARA (dewa) NARADA mengatakan kepada Aku bahwa Engkau adalah anak BATARA SURYA dengan Dewi Kunti, Engkau harus mengambil sisi yang lebih muda saudara Engkau PANDAWA, yang para KSATRIA nyata, berjuang untuk kebenaran ".

**

*KARNA berlutut kepadanya hormat menjawab, "Bapa Agung ku , dengan semua cinta Aku kepada Engkau, Aku harus bergabung KURAWA, yang telah merawat Aku untuk seluruh kehidupan. Ini adalah dari Jalan KSATRIA, aku akan mengorbankan hidupku untuk membayar hutang Aku ".

Sementara saudara banyak KURAWA telah meninggal di tangan BIMA. PANDAWA juga membayar mahal - BAMBANG IRAWAN, putra ARJUNA tewas dalam pertempuran heroik.

KURAWA memiliki Senapati baru di kepala, Guru (guru) Durna, menguasai strategi perang dan pejuang terampil. Pada hari ketiga belas, Ongko WIJAYA atau Abimanyu terbunuh sangat kejam. Ia disiksa berat dalam pertempuran yang tidak seimbang, dipukuli oleh Durna, ASWATAMA, Sengkuni, DURSASANA, setelah terperangkap oleh JAYADRATA. PANDAWA berkabung, khususnya ARJUNA, ayah dari Ongko WIJAYA.

Ini sudah sore, JAYADRATA selalu menjauhi ARJUNA. JAYADRATA takut untuk melawan berhadapan dengan ARJUNA. Kresna tembakannya CAKRA perkasa , itu adalah pusaka dari BATARA Wishnu. Efeknya mengejutkan, awan menutupi matahari. Para prajurit pikir itu sudah matahari terbenam, pertempuran hari ini berhenti dan dilanjutkan lagi untuk besok. JAYADRATA ingin ke tempat semula ARJUNA, mengangkat kepalanya.

*ARJUNA telah mempersiapkan pusaka yang sakti - Pasopati, panah yang diberikan kepadanya dari Batara Guru (ARJUNA telah menggunakan Pasopati untuk membunuh seorang Raja Raksasa yang Sakti NIWATA KAWACA, yang menyerang kayangan). panah mengenai leher JAYADRATA , kepala berguling di tanah dan mati.

*Kresna penasehat Agung bagi PANDAWA Durna tahu bahwa tidak mudah untuk dikalahkan, beberapa taktik harus digunakan untuk lemah padanya. Durna adalah abegawan namun cintanya kepada putranya ASWATAMA telah membuatnya mengambil keputusan yang salah ke samping dengan KURAWA. Kresna meminta BIMA untuk membunuh gajah KURAWA yang bernama ASWATAMA (nama itu adalah anak yang sama DURNA itu), setelah itu semua tentara harus berteriak kuat dan berulang-ulang, "adalah ASWATAMA mati!".

**

*Gemuruh berteriak terdengar oleh Durna, ia terkejut apakah itu benar. Dia memutuskan untuk meminta konfirmasi kepada Yudistira, pria yang tidak pernah berbohong dalam seluruh hidupnya. Yudistira jawab Durna lembut, "Ya, ASWATAMA, gajah perkasa mati". Sang Durna khawatir karena hanya mendengar kata-kata 'ASWATAMA - mati'. Dia mentalnya jatuh, ia tidak bisa membayangkan hidup tanpa anak ASWATAMA tercinta, yang ia berharap untuk melanjutkan aspirasi hidupnya. Dia tidak bisa berkonsentrasi dalam perang, sebagai akibat ia tewas di tangan DRESTAJUMENA.

KARNA pada waktu itu sedang sibuk untuk memulai perkelahian duel melawan ARJUNA. Dia adalah satu-satunya di angkatan KURAWA yang hada panah pusaka, yang bisa membunuh ARJUNA. Nama pusaka itu Kunto WIJAYA DANU. KARNA mendengar gemuruh badai di langit dan awan hitam yang bergerak. Dia tahu dengan insting bahwa hal itu harus Gatotkaca dalam tindakan. Dia ditembak Kunto untuk sementara awan yang akan maju menghadapi ARJUNA.

Tembakan dari KARNA pada kenyataannya tidak memukul target, Kunto panah tidak bisa mencapai Gatotkaca yang terbang terlalu tinggi. Dalam sebuah langkah yang sangat cepat, KALABENDANA yang mengambil Kunto dan mengatakan kepadanya, engkau harus kembali ke wrangkamu, Aku akan membantu Engkau "Jadi,. Dengan bantuan dari KALABENDANA itu, Kunto mengarah GATOTKACA.GATOTKACA bersama yang dengan KALABENDANA kembali dengan gembira ke keabadian.

Tiba-tiba, kereta KARNA adalah rusak, tertimpa tubuh GATOTKACA yang jatuh dari langit. ditinggal. Dengan tidak ada kereta ia bertemu ARJUNA secara langsung. Dia sadar bahwa ARJUNA punya banyak pusaka, yang harus membunuh dia. Tapi dia akan senang untuk dibunuh oleh, ARJUNA kesatria perkasa, saudaranya sendiri. Ia senang bahwa saudara-saudaranya akan menjadi penguasa yang mulia di Hastinapura, bukan DURYUDANA gila.

**

*Pada saat itu, panah pusaka dari ARJUNA - Pasopati memukulnya, dan KARNA terjatuh, tewas dalam pertempuran heroik. Kematiannya ditangisi mendalam oleh KURAWA dan PANDAWA. Meskipun KARNA berjuang untuk KURAWA namun sebagai saudara tertua PANDAWA, keluarga PANDAWA dengan upacara heroik penuh diadakan pembakaran tubuhnya.

Prabu Salya, dalam hatinya ia lebih suka berada bersama PANDAWA, tapi ia terjebak oleh DURYUDANA sedemikian rupa sehingga ia harus bergabung KURAWA. Ia berjuang dengan segala kekuatannya, ia memiliki mantra kuat (AJI) disebut 'CANDRA Birawa'.

Yudistira adalah seorang pria yang tidak suka melawan, ia harus bertemu Salya namun diperintahkan oleh Kresna untuk tidak menyerang CANDRA Birawa raksasa. Raksasa itu bingung, mereka tidak tahu apa yang harus dilakukan, dalam menghadapi orang pasif. Raksasa segera mengurangi jumlah total mereka. Dari 1000 raksasa menjadi 10 dan kemudian menjadi 1, CANDRA sebagai li Birawa raksasa.

**

*Para Birawa CANDRA kembali ke telinga pemilik. Salya harus berjuang tanpa bantuan mantra-Nya, ia merasa lelah karena ia adalah seorang pria tua. Ketika Yudistira pusaka Jamus merilis nya KALIMOSODO, Salya tidak cukup kekuatan untuk membela diri, dia terbunuh segera.

*sesudah kematian SALYA itu, tidak ada alternatif bagi DURYUDANA untuk memimpin KURAWA sendiri. Dia sendirian sekarang; semua teman yang setia dan prajurit telah tewas. Dia agak sekarat dirinya dari penderitaan hidup bersama dengan PANDAWA. Dia berlari ke sungai di dekatnya, tetapi dikejar oleh BIMA, kemudian berperang dengan menggunakan Gada besar . Setiap tempur, penuh dengan kemarahan dan kebencian, ingin membunuh musuhnya secepat mungkin. DURYUDANA tidak menyerah dengan mudah, meskipun ia tidak punya harapan untuk masa depan lagi. Kresna menunjukkan titik kelemahan DURYUDANA dan mengatakan BIMA apa yang harus dilakukan. BIMA memukul DURYUANA di paha dengan besarnya Gada RUJAKPALA. DURYUDANA rubuh dan tidak bisa bergerak lagi. Dia mati dalam penderitaan. Prabu jahat atau Prabu yang jahat pada akhirnya meninggal.

**

*BHARATAYUDA berakhir


Download Buku Siswa Kurikulum 2013
__________




No comments:

Post a Comment

var adfly_protocol = 'https'; var popunder = true;