var adfly_protocol = 'https'; var popunder = true;

Monday, June 5, 2017

Rama Bargawa





Rama Bargawa alias Ramaparasu(Parasu berarti Kapak). Terkenal karena membunuhi para Kesatria tirani dan otokratik sebanyak 21 kali. Tapi tahukah anda mengapa Rama Bargawa melakukan ini? Ini memberikan mitologi yang menarik -
Raja  Maespati adalah putra Raja Kartawirya dan Ratu Kaushika , dari bangsa Arya dari kaum Kesatria Sahastrajuna
Nama asli Sahastrajuna adalah Arjuna. Dia melakukan penebusan dosa besar untuk menyenangkan Dattatreya. Dattatreya senang dengan penebusan dosa dan memintanya untuk meminta anugerah, jadi dia menerima 10.000 hadiah dari Dattatreya. Setelah ini, namanya Sahastrajuna asalnya Arjuna. Hal ini juga disebut Kertawirya karena merupakan putra Raja Swaminarayan dan Raja Kartwarya.
Dikatakan bahwa Maespati raja Sahastrajuna telah terhenti bangga atas harga dirinya. .

Suatu saat, Sahastrajuna bersama seluruh tentaranya - menyeberangi hutan untuk mencapai Padepokan Jamdagni.
Maharesi Jamadagri tidak melakukan apapun dalam Padepokan saat ia dianggap sebagai tamu Padepokan. Dikatakan bahwa orang bijak Jamdagni memiliki seekor sapi yang indah bernama Kamandanu. Sang Resi mengatur seluruh makanan tentara hanya setelah melihat bantuan sapi itu.
Melihat kualitas Kamandanu yang luar biasa seperti itu, Sahastrajunaj mulai merasa kurang puas dengan kesenangannya di hadapan orang bijak. Dalam pikirannya, keinginan untuk mencari seekor sapi yang begitu indah. Dia meminta Kamandanu dengan bijak Jamadagni. Tapi Resi Jamdagni menolak Kamandanu untuk memberi Kamandanu sebagai satu-satunya alat untuk mengelola Padepokan dan pemeliharaan kehidupan. Pada saat ini, Sahastrajunaj menjadi marah dan membasmi Padepokan Sang Tapa Jamdagni dan mulai mengambil Kamandanu. Saat itu, Kamandanu berangkat dari tangan Sahastrajuna dan menuju ke kayangan.

Ketika Ramaparasu tiba di Padepokan, ibunya Renuka menceritakan semua detailnya. Ramaparasu menjadi marah setelah melihat ketidaksenangan orang tua dan kondisi Padepokan. Begawan Rama Parasu memutuskan untuk membasmi Kesatria, Sahastrajuna dan tentaranya pada saat bersamaan. Ramaparasu berteman senjata Parasu/Kapak dan sampai di kota wisakadenam. Dimana pertempuran Sahastrajuna dan Ramaparasu terjadi. Tapi keberanian Ramaparasu terbukti menjadi hebat di depan pasukan tersebut. Rama Bargawa menggigit ribuan senjata dan Sahastrajuna yang jahat dibunuhnya.
Setelah eksekusi Sahastrajuna, atas perintah ayah, dia melakukan ziarah ke Ramaparasu untuk melakukan pendamaian pembantaian ini. Kemudian, setelah mendapat kesempatan, putra Sahastrajuna memotong kepala Mahwar Jamdagni, pertapa, dengan bantuan kolaborator para Kesatria, di Padepokan mereka sendiri dan membunuh mereka. Anak-anak Sahastrajuna membakar Padepokan, membunuh semua orang bijak di Padepokan. Ibu Renuka menangis memanggil anaknya Ramaparasu. Ketika Ramaparasu mendengar panggilan ibu tersebut dan sampai di Padepokan, ibu melihat erangan dan di dekat ibu melihat kepala kepala ayah dan 21 luka di tubuhnya.
Melihat hal ini, Ramaparasu sangat marah dan bersumpah bahwa dia tidak hanya akan membasmi bangsa Arya tapi juga membasmi semua trah kesatria sebanyak 21 kali dan membasmi tanah satria. Disebutkan dalam kitab Puranas bahwa Rama Bargawa juga memenuhi tekadnya.



Disebutkan dalam Purana Purba bahwa Ramaparasu 21 kali memenuhi tekadnya dengan memburu para satria dan mengisi lima danau di wilayah Samwatpanchak dengan darahnya. Dikatakan bahwa Sang Resi Richiek telah berhenti dan menghentikan Rama Bargawa untuk melakukan tindakan yang mengerikan tersebut, maka entah bagaimana menghentikan penghancuran Kshatriiyah di sisi lain. Setelah itu Ramaparasu melakukan upacara Shraadh dari nenek moyangnya dan menurut pengetahuannya, Ashwamedh dan wishwajit Yajna tampil.

No comments:

Post a Comment

var adfly_protocol = 'https'; var popunder = true;